Skip navigation

Mudik.. mudik.. alhamdulillah, taun ini kita semua masi dikaruniai kesempatan untuk ketemu sama Romadhon. Dan alhamdulillah juga, kita juga masi dikasi kesempatan untuk silaturahim ke sanak-saudara, handai-taulan nan jauh di sana.

Maafin gw ye.. (aq ndak tau nih aslinya patung apa, punya tetangga di Jogja nih..)

Yah, tapi sedih juga sih, karena pada saat itu juga, sehari setelah lebaran, pakdheku meninggal dunia. Hmmphh.. sedih, karena ndak mungkin ngelayat ke sana. Karena pakdheku tinggalnya di Manado.

Tongkol Besar, Politik Button-Count Theory

Banyak cerita yang kudapat. Melihat banyak sisi dari kehidupan, mulai dari bahwa mudik itu benar-benar MAHAL dan sulit dilakukan bagi newlyweds. Terutama yang baru melahirkan, atau anaknya masih kecil-kecil. Satu hal yang kupelajari, usahlah memaksakan diri untuk mudik. Esensi silaturahim itu kan saling berkomunikasi. Bwt apa ada telepon yang bukan telepon biasa, buat apa GSM banting harga.. hehehe.. Seneng emang bisa pulang. Tapi jika memang keadaan tidak memungkinkan, ya sudah. Telepon saja. Atau kalo mau ya chatting deh..

Cerita lain yang kudapat adalah bahwa jagung hibrida yang Tong Bes Tung Sar (Tongkol Besar, Untung Besar) itu, terbukti hoax. Bener seh, tongkolnya besar. Tapi kalo dah dikeringin, beratnya anjlok. Ya memang namanya orang jualan. Gak bohong juga kan marketingnya. Tongkolnya emang besar. Untungnya juga besar, buwat yang jualan benih.. ๐Ÿ˜€ -sumber dari rekan-rekan pertanian di Nganjuk (baca: pakpuh Koco)

Jagung Marketing.. Marketing Jagung..

Jagung Marketing.. Marketing Jagung..

Hmm.. di Nganjuk, juga, sempet ngobrol2 sama beberapa sodara yang asal Jakarta, pakpuh Ndut/Tas yang memulai pembicaraan dengan membahas sepak-terjang PKS di Jakarta. Katanya, PKS di sana kuat banget pengaruhnya. Hmm.. aku dan ayahku cuman menambahkan saja, sekarang di sepanjang jalan menuju Nganjuk, sudah mulai banyak bendera/spanduk PKS *terutama di jembatan-jembatan (wonder why). Sempet ada persetujuan, kalo PKS sepertinya bakal memenuhi targetnya jadi 3 besar di Pemilu 2009.

Dan itu diakhiri dengan kesimpulan dari pakpuh Koco yang domisili di Nganjuk dengan ungkapan, “Lha kalo orang sini wes pasrah.. sopo ae pemimpine, nyatane uripe kene ra berubah..“. Pendapat pakpuh Koco ini yang menurutku pribadi paling menggelitik. Pakpuh Koco juga bilang, itu adalah pendapatnya wong cilik saat ini. Fanatisme terhadap figur-figur populer seperti Megawati dan Gus Dur sudah sangat memudar.

Parahnya itu ndak berarti mereka terus pengen golput. Ohh.. jangan salah.. mereka tetep milih. Lhoh, katanya setiap pemimpin sama aja. Terus mereka milih siapa? Ehem.. then money talks, my dear friend.. Hahahaha.. dan ini sejalan dengan pendapat pakdhe Aris yang dari Semarang (yang ini ketemunya beberapa hari kemudian di Jogja). “Wah, nek aku milih sing nyalege ra nganggo dhuwit no..“, sahut beliau dengan logat kental Jogja.

Yang diperoleh di sini apa? INI adalah PERSEPSI masyarakat Indonesia sekarang tentang pemimpinnya, dan tentang representasi mereka di pemerintahan. Bahwa masyarakat sudah tidak punya harapan akan datangnya seorang figur-figur pemimpin yang tidak hanya karismatik, tapi juga cerdas, dan memahami rakyatnya, seperti saya. Hahaha.. yah.. sudah saatnya, lilin harapan itu kita nyalakan wahai kawan.. Tunjukkan pada dunia, mereka masih punya kita.. OKEH?

Budaya si Copet Ganteng

Selain ke Nganjuk, seperti sudah saya sebutkan, kami sekeluarga juga beranjak ke Jogja. Di sana, seperti biasa, di lebaran kedua ada acara syawalan trah Gurisoprawiro. Ning nang ning gung.. Ning nang ning gung.. hahaha.. ya ndak kayak gitulah.

Mbah Gurisoprawiro itu kalo gak salah canggah saya. Punya anak Mbah Jayeng Penatas, nah mbah Jayeng Penatas ini punya anak dua. Mbah Darmo dan mbah Mar. Mbah Darmo ini ibunya ayah saya. Gitu ceritanya. Eh, tapi perhatikan, ada berapa generasi yang muncul hanya dengan menyebutkan kalo trahnya adalah trah Gurisoprawiro? BOANYAAAAK ABIISS..

Seepp.. cari aja tuh yang berjenggot mana.. yak.. yak.. iya.. yang paling ganteng tuh.. hehehe..

Seepp.. cari aja tuh yang berjenggot mana.. yak.. yak.. iya.. yang paling ganteng tuh.. hehehe..

Acara syawalan itu standardnya gini, ada nyanyi2, piano tunggal, lagu2 keroncong, dangdut populer.. Terus entar ada acara pembacaan komitmen pihak tua sama pihak muda (intinya maaf2an wakil angkatan pihak..) ada tausiah-nya (gak ngerti gimana tulis tausiah yang bener) dan yang paling penting ada makan2nya. Abis itu makan2, salam2an, poto2, doorprize, terus selese..

Nah taun ini ada yang beda, ada lomba ke-Jogja-an bwt anak2 SD-SMP. Mulai dari nyari 7 buah jenis daun yang ada di lokasi trah. Baca aksara Jawa, Jogja-trivia, dan lain-lain. Kelihatan deh, kalo kita anak muda, sudah jarang mau belajar budaya sendiri. Well, jgn gtu ya kawan.

Setelah segala rangkaian trah dll sudah dijalani, malemnya kita poto keluarga, terus besoknya aku pulang. Uwargghh.. banyak cerita nih waktu pulang naik bis.

Mulai dari yang gak tega sama cewek cakep yang berdiri, terus tak kasihin tempat dudukku.. *tak kira doi turunnya deketan.. ternyata sama2 bungurasih.. TIDAAAAAAKK… mana bis itu full dan yang berdiri juga full abies.. sampe segala macam bau tercium.. mulai dari aftershave, campur parfum murah, parfum mahal, campur bau keringet orang gak mandi 5 taon kalik, terus campur bau minyak tawon, minyak kayu putih, minyak kapak, minyak nyongnyong, minyak telon.. hoaaah… bleb.. bleb.. harusnya ada syarat, masuk bis ekonomi harus mandi kalik ya? :p

Udah gitu di sekitar jombang, ada orang kecopetan lagi. Nah.. entah siapa pelakunya dompet dan hapenya dijatuhin di kakiku, waktu suaminya yang punya dompet nggebrak bis, terus naik ke dalam bis lagi meriksa orang-orang bwt ngaku. Aku yang liat dompet nggeletak langsung, teriak sambil nunjukkin dompetnya. Lha koq eee.. lha dalah.. orang yang agak mencurigakan di depanq bukannya nunjuk dompet juga, malah nunjuk mukaku..

Haeee.. mang aq ada tampang copet apa? untungnya saking gantengnya keliatan gak mungkinnya kalik, orang-orang di bis gak nggubris dia.. hohohoho.. slamet2.. di perhentian berikutnya, orang yang nunjuk aku tadi turun sama 3 orang lainnya yang gerak-geriknya sama.. hoo.. udah gitu sama keneknya dibilangin, kayaknya 4 orang itu yang aslinya culprit-nya. Huahh.. padahal sebelum kejadian itu, aq nempel2 ma doi terus.. mo gimana lagi, mang busnya dah kayak sandwich..

Yah.. begitulah cerita lebaranku taun ini.. memang aneh dan menganehkan.. hmm.. semoga kita sekeluarga masih bisa ketemu romadhon taun depan yaks. Oh.. iya bwt yang belum, Adhilaras sekeluarga mohon maaf atas segala kesalahan ya.. hehehehe..

Poto2 lebaran menyusul deh..

Iklan

4 Comments

  1. Ceritamu sing jagung, PKS, silaturohim syawalan keto’ane nyata. Tapi sing “copet ganteng” rasane fiksi. Sing cocok keto’ane “copet”, titik. :mrgreen:

  2. hahahaha, wah lucu2 jg cerita2 lebarannya..
    Wah kayaknya PKS bias jadi salah satunya yg naik….
    tapi kalo dicek lagi, yg fanatik SBY n mega juga masih banyak lho. ๐Ÿ˜€
    kalo yg berada di perkotaan PKS memang seperti alternatif utama dari partai2 yg terlihat masih berfikir orde baru.

  3. @agungfirmansyah : hahaha.. mungkin juga, gimana kalo diganti copet endut.. hwakakak..
    @arul : nah.. ini lah yang saya kagetkan, bendera PKS itu beredar di sepanjang jalan antara Surabaya – Jogja.. termasuk di kota kecil-kecil.. dan anehnya masangnya banyak di jembatan? hohoho. Baru tau kalo ada yang fanatik SBY juga, hmm.. nah yang ajaib ini Jawa Timur, selama ini perasaan basis-nya PKB – PDI-P dan bendera dua partai itu wes suaanggaaaat berkurang sepanjang perjalanan. Yah, kita lihat saja nanti.. ๐Ÿ™‚

    • Ardha
    • Posted November 13, 2008 at 9:16 am
    • Permalink

    aQuw setuju kalo budaya Qta smakin terkikis,,
    wah seru juga tuh kalo lombanya diadain di ITS,,,
    Setidaknya budaya di daerah yang kita pijak ini masih eksis,,
    lucu juga tuh kalo anak ITS bicaranya musti Basa Jawa Kromo Alus,,,
    kira2 misuhnya juga Alus gag yaaa?
    hehehe


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: