Skip navigation

WAaaaAAhh.. elpiji yang 12 kg naik lagi.. setelah sebelumnya juga sudah naik. Elpiji 12 kg sekarang sudah beredar dengan harga yang bervariasi. Ada pengecer yang jual 75rb, ada lagi yang udah sampe 80rb.. Apa sebenarnya yang melatarbelakangi kenaikan ini ya? sya sendiri ndak tau.. dan belum pernah melakukan riset mengenai hal ini.

Dirut Pertamina sekarang, Ari H Soemarno, menyatakan bahwa kenaikan ini akan terus dilakukan tiap bulannya. Kenaikan bertahap ini baru akan selesai hingga elpiji akan dijual dengan harga kira-kira Rp 136.800,00 . Wahhhhhh.. mahal sekali, yang paling bikin saya kepikiran.. waktu elpiji dah segitu, mestinya saya udah ndak jadi benalu lagi di keluarga saya. Kepikiraaan… Belum ntar tagihan yang lain2.. listrik.. air.. internet.. cyber club playboy.. 😀 hahaha..

Gak kebayang deh, gimana entar rakyat Indonesia bisa bertahan terus menerus kalo pemerintah gak segera take action untuk urusan gini-gini. Bu Sri Mulyani, sih bilangnya mang yang difokuskan sama pemerintah sekarang, dengan program konversi minyak tanah kemarin, rakyat diperkirakan untuk beralih ke elpiji 3kg bukan yang 12kg. Untungnya yang 3kg ndak ikut naik (at least for now).

Cuman, yang saya takutkan, ntar bakal ada pelonjakan permintaan untuk tabung yang 3kg dengan kenaikan tabung 12kg. Pelonjakan permintaan itu mesti ujungnya ke pembengkakan volume produksi yang harus dilakukan ama produsen tabung. Hmm saya belum tau siapa yang sekarang memproduksi tabung-tabung itu. Dan pembengkakan volume, wes jelas berujung ke peningkatan ratio defect tabung. Wah, nek sing defect tusuk gigi ra popo, paling gak iso gawe nylilit. Tapi nek tabung gas, defect.. ciuuutttt… jlegarrrr!!!

Dan patut diakui, pelonjakan pertama sdh berakibat pada beberapa kasus meledaknya tabung gas. Ya mungkin tidak sepenuhnya itu hasil defect. Ada beberapa tabung gas Palsu yang juga ditemukan di masyarakat. Wah.. ini juga gejala sindrome soalnya-banyak-yang-beliisme.. Semakin banyak orang butuh, semaaakin banyak orang cura curi kesempatan.. Koq ada ya orang kek gitu. Gak habis pikir juga.

Saya takutnya hal-hal kek gini terjadi lagi. Apalagi menjelang romadhon kek sekarang, rata-rata volume masak rumah-tangga meningkat. Kalo ini sindrome lain lagi, ini ma sindrome hajar-bleh-mumpung-durung-posoium. Artinya, pelonjakan permintaan pasti bakal lebih-lebih lagi. Semoga segala kenaikan ini bukan akal bulus oknum pertamina yang gak ngerti pasal 33 UUD 1945.

Kembali ke penderitaan masyarakat. Ya, mang kebanyakan mungkin masyarakat yang menengah ke bawah, tidak terlalu merasakan. Karena toh, mereka rata-rata memakai tabung 3kg. Yang menengah pun juga bisa tidak merasakan kalo, mereka mau pindah ke 3kg. Sayangnya sya dewe ndak ngerti bedanya dari segi pemakaian untuk yang 3kg dan 12kg. Cuman, untuk beberapa pihak mungkin mo ndak mau gak akan bisa pindah.

Dan klo ada satu aja pihak yang ngerasa keberatan, maka dia bakal berusaha mengadjust apa yg dia bisa to. Termasuk mungkin mengadjust harga barang/jasa sumber pemasukkannya. Wah, ni bisa macem2, dan bisa kek efek domino. Dan ujung-ujungnya, wlopun mungkin rakyat kecil gak pake tabung 3kg, sama aja mereka merasakan kenaikan di sektor kebutuhan lain. Kek telur, ta apa gitu.. Kena juga kan akhirnya.

Yah.. mang sulit, sulit emang.. pemerintah itu mang sudah selayaknya dihuni orang-orang terbaik di antara kita semua. Klo yang keren2 en hebat2 gak mo ngurusi negara, ntar yang cupu tapi mata duitan lah yang ngisi. Makanya pilih yang terbaik, dan berusahalah untuk berkontribusi. Heyeh, mbul.. mbul.. ngomong lo ama kaca.. emang lo dah berbuat apa mbul? ngabisin duwit ortu aja lo bisanya mbul.. hiks..

Hmmm.. bikin pemerintah klo mengevaluasi opsi-opsi untuk menghadapi masalah kek gini udah pake tools yang tepat belum yah? kalik mo dibikinin decision tree ta apah gitu.. 😀 wooww.. bisa bwt PKM gak yah? Pembuatan Government EIS untuk Mencari Solusi Terbaik Kenaikan Harga BBM? hwekekek..

Yah, ndak taulah.. pak/bu menteri.. tolong diawasi ya nih elpijinya.. ane percaya ma ente! heyeh, kek orangnya baca ajah.. temen2 semua, sedulur.. yo kita buat apa yang bisa kita buat, karena hidup adalah buat.. hwakakak..

Adhilaras untuk Indonesia

Iklan

6 Comments

  1. pemerintah kita dan kabinetnya kelas tukang sayur kaleee, “bang kok ba’so nya naik”, “soalnya harga daging naik”, “kok sayur nya naik bang”, “soalnya ongkos angkutan naik”, yuurr…yuuurrr.

  2. @Singal : wekekek.. hmm.. tukang sayur super elite dengan omzet bertriliyun2 kalee pak.. jadi klo ditanya, “bang kok ba’so nya naik ?”, jawabannya.. “soalnya klo ndak dinaikan, nanti pergerakan rupiah bisa terlalu fluktuatif, akibat terlalu banyaknya orang yang beli baso. Klo rupiah fluktuatif, entar investor asing gak berani invest di sini. Belum lagi pengusaha kita juga jadi ndak berani ekspor2an.. Selain itu, bakso yang terlalu murah nanti bisa mengakibatkan, orang-orang menjadikan bakso sebagai makanan utama. Sedangkan bakso sendiri sebenarnya kandungan gizinya kurang menyeluruh. Jadi demi meningkatkan gizi nasional, bakso harus sedikit dimahalkan, supaya tetap menjadi makanan selingan saja. dst.. dst..” 😀 -ini hanya pemikiran orang awam saja pak.. sekaligus stimulus bagi semua untuk berpikir dan berbuat..

    • Kiki Ahmadi
    • Posted Agustus 27, 2008 at 3:06 am
    • Permalink

    I see good logic in you..

    especially with the Bakso Conspiracy Theory

  3. Hweehh.. yang 3kg udah mulai langka juga neh.. Dan ada pengecer yang ikut2an naikin tabung 3kg. Ya iyalah demand/supply nya lebih besar dari 1.. Semoga pemerintah lebih perhatian deh..
    Jangan sampe kayak kasus BBM, gara2 salah memperhitungkan kenaikan minyak dunia, akhirnya minyak jarak/substitute yg laen gak dikembangin.. Semoga pikiran dua Bapak paling Top Indonesia sekarang gak terbagi sama kepentingan kampanye en tetek-bengeknya.. Hmmph..

  4. back to nature…. ben gampang
    ayo galakkan gerakan kembali ke kayu bakar 😀

    • oka
    • Posted November 30, 2008 at 4:07 am
    • Permalink

    tiap kebijakan emang punya 2 sisi…
    hmmm…syg,blm prnh belanja tabung LPG??hehehehe….


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: