Skip navigation

Pemilu 2009

Pemilu 2009

Wah.. Pemilu 2009 sudah ada di depan mata.  Beberapa bulan lagi, rakyat Indonesia akan kembali merasakan kemeriahan pesta Demokrasi yang diselenggarakan 5 tahunan itu.  Ya, siklus regenerasi perpolitikan Indonesia akan kembali berputar.  Rakyat Indonesia akan kembali memilih perwakilan mereka yang akan duduk di DPR maupun DPRD. Dan tentu saja, presiden pilih langsung Indonesia yang kedua setelah SBY.

Setiap lini di KPU dan KPUD keliatannya juga sudah mulai banyak gawe sekarang ini.  Setelah sebelumnya KPU memilih parpol yang dapat menampilkan lambang target coblosan mereka di SUSU (Surat Suara.. :p) di Pemilu Indonesia 2009, sekarang KPU dan KPUD (seharusnya) sudah bisa memulai verifikasi nama-nama Caleg yang diajukan oleh partai peserta Pemilu.  Walopun kenyataannya sampe tadi malem, 19 Agustus 2008, masih ada yang belum nyelesaikan berkas calegnya. Weleh.. parpol-parpol ni sudah semakin aneh saja.

Kalo KPU-KPUD en Parpol sudah mulai sibuk, para Calon BaCaPres Pemilu 2009 juga sudah mulai sibuk kayaknya.  Ya, masih calon bakal calon nih, belum benar-benar jadi bakal calon kan.  Beberapa bulan ini, para calon ini sudah mulai giat-giatnya membuat pencitraan diri di TV.  Hmmm.. sudah banyak sekali malah, mulai dari Prabowo Subianto, Soetrisno Bachir, Rizal Mallarangeng, Jusuf Kalla, Sutiyoso, sampai Presiden kita sekarang ini.. SBY.

D

Prabowo Subianto, dicapture dari youtube, sepertinya klo yang ini ndak tampil di TV.. yang aneh, koq gak center ngambilnya.. jangan2.. 😀

Materi yang diangkat pun, beragam, yang pertama kali saya inget tuh pak Prabowo.  Hmm.. bapak ini awalnya ngeluarkan iklan layanan masyarakat (gak tw juga se, apa bisa digolongkan iklan layanan masyarakat, just assumed it that way) yang berkaitan dengan petani Indonesia.  Mengangkat nama HKTI, pak Prabowo mengajak kita untuk membeli hasil tani dalam negeri.  Membantu petani Indonesia..  Hmm.. pertanian mang dulu selalu jadi core-business Indonesia nih.  Dengan mayoritas pendapatan rakyat di dapat dari sektor ini.

Beda pak Prabowo, beda lagi pak Soetrisno Bachir.  Dengan semboyan yang mengiang-ngiang di telinga, bahwa “Hidup adalah Perbuatan”.  Pak SB ini pertama kali sya lihat mengeluarkan pencitraan pada saat Hari Kebangkitan Nasional dulu.  Mengutip puisi Chairil Anwar, “Sekali berarti, sudah itu mati” SB mengingatkan kita untuk terus berbuat.

Setelah penampilan itu, berkali-kali pencitraan SB keluar dengan tema berbeda.. termasuk yg sya gak paham hubungannya, waktu EURO 2008 berlangsung.. pak SB juga mengeluarkan pencitraan yang berhubungan dengan sportivitas.  Weleh2.. waktu itu saya mikirnya orang ini oportunis banget ya.. (maaf lho pak) terutama waktu pak SB tiba-tiba jadi jurnalis lapangan dadakan di Final EURO 2008.  Waktu di telpon sama komentator di studio RCTI, entah kenapa, keknya koq yang disampaikan sama pak SB mengenai kondisi di stadion sono, sudah ndak aktual, malah cerita sejarah dua tim, udah gitu terkesan scripted banget deh.. Sekali lagi maaf pak, saya mang gak tw politik, tapi saya gak setuju dengan cara-cara yang keknya maksain banget..

Soetrisno Bachir, dicapture dari youtube..

Soetrisno Bachir, dicapture dari youtube..

Ngomongin pencitraan SB, mang gak da habisnya.  Well, gimana enggak, soalnya sumber dana pencitraan SB juga sepertinya gak ada habisnya.  Yang terakhir kali rilis, semua dah pasti tau, tentang si Stefano sama Firman “pemilik usaha waralaba beromzet 3 milyar sebulan”.. wah, saya seneng sih, akhirnya orang-orang yang kek gini mulai dpt apresiasi dari seseorang yg berniat memimpin negeri ini.  Wlopun gitu, tetep aja telinga saya geli, waktu di akhir pencitraan tetep aja ada kalimat, “Saya.. Soetrisno Bachir..” Bah.. Iki piye to? sing arep ditarget iku opo? menginspirasi anak negeri untuk “berbuat” apa untuk nyoblos sampeyan?

Rizal Mallarangeng beda lagi, dengan background pres dir Freedom Institute, adik dari Andi Mallarangeng ini bikin pencitraan dengan berjalan-jalan ke lokasi-lokasi pengasingan tokoh-tokoh Indonesia.  Membawa frase “Dari Sabang sampai Merauke”, host acara Save Our Nation, Metro TV ini mengingatkan kedalaman makna frase yang terdiri dari 4 kata tersebut.  Dan mengajak rakyat Indonesia melihat ke depan.  Yang paling saya ingat dari pengusung RM09 ini, “Suaranya ngebass banget yah..” 😀 Fiuhh..

Rizal Mallarangeng, Dari Sabang Sampai Merauke..

Rizal Mallarangeng, Dari Sabang Sampai Merauke.., juga dicapture dari youtube..

Dan.. masih banyak lagi pencitraan yang uda dilakukan, mulai dari JK, sejenak setelah Golkar dapet no. partai, hingga SBY dan bang Yos, yang melakukan pencitraan berdekatan dengan dirgahayu RI ke-63.

Yang aneh, waktu saya lihat pencitraan partai gerindra.. wah.. saya ndak tau, apa ini adalah strategi psikologis ato apa.  Tapi mungkin klo sampeyan2 perhatiken, kata-kata “Geeriindraa!!” diucapkan berulang-ulang kali, ndak kalah lah sama kata-kata “teganya” di lagunya Meggy MZ dulu itu.. 😀 Udah gitu, gak lama setelahnya, saya baca komik Batman – Hush, jadi kepikiran, jangan-jangan ada pesan subliminal di dalam pencitraan partai gerindra.. Hahahaha.. Tadi pagi juga saya baca di harian Jawa Pos ada seorang pembaca yang mengingatkan bapak-bapak ini untuk tidak menghambur2kan uang untuk melakukan pencitraan di televisi kek gitu.  “Mending dipake untuk kemslahatn rakyat” katanya.  Ya.. klo menurut saya ada benernya juga se.. Setau saya mang muahal banget tuh untuk bikin iklan di TV, apalagi klo minta ditayangin di acara-acara ber-rating tinggi.  Dan memang, saya yakin, klo dananya dipake ke sektor lain, mungkin akan bisa bermanfaat banget.

Tapi ambil sisi lainnya lah, mungkin bapak-bapak ini, sudah memikirkan bener baik buruknya bikin pencitraan.  MUngkin bapak-bapak ini menilai, bahwa kebaikan yang akan diterima masyarakat akan jauh lebih besar, kalau dia terpilih jadi presiden.  Dana yang mereka pakai, juga, saya yakin, bukan (hanya) dana pribadi.  Ada dana partai, dana sumbangan, dana dari donatur, perusahaan, pihak-pihak pendukung, dll.  dalam menerima dana ini, juga bapak-bapak ini sudah memikirkan konsekuensi yang terjadi dalam penyikapan politik beliau jika terpilih.

But then again, apa bener bapak-bapak ini memang melakukannya murni semata untuk kemslahatan rakyat? Wallahualam..  Terkadang saya bener-bener mempertanyakan, dengan semakin banyak dana yang masuk ke sektor-sektor pencitraan.. pasti akan semakin banyak obligasi politik yang diemban si presiden ini ketika dia menjabat.  Semakin sulit dia untuk benar-benar bersikap adil.. Tapi siapa saya untuk men-judge tindakan orang lain.  Saya bukan orang lain, dan saya tidak tahu apa yang ada di dalam diri orang lain.

Wah.. klo ini ma saya. diambil dari youtube jugah.. hwakkakakak..

Wah.. klo ini ma saya. diambil dari youtube jugah.. hwakkakakak..

Saya tidak mengecam calon yang melakukan pencitraan.  Saya cuman hendak mengingetkan pada diri saya sendiri dan seemuaaa orang yang entah nyasar ato gimana, tiba-tiba kebetulan baca blog jelek ini.  Dan entah bagemana, koq betah baca sampe bagian bawah gini.  Entar, klo Pemilu tiba.. jadilah seorang pemilih yang berdedikasi.  Usahakan sedapat mungkin mencari tau kualitas calon presiden yang ada.  Pencitraan, jangan dijadikan satu-satunya landasan.  Yang saya bilang, seberapa banyakpun sampeyan bikin pencitraan, gak ngaruh bwt saya.  Yang saya dapet cuman, oo.. orang ini nyalon.. udah.. gak lebih..

Debat, dialog dengan panelis, dan lain-lain lebih dapat menunjukkan sikap dan kualitas calon yang sebenarnya.  Itu yang saya percaya.  Pencitraan dilakukan dalam situasi santai, dengan pertimbangan politik yang matang.  Dan dialog dilakukan dengan situasi yang mengikat dan mendesak. Di mana si calon akan dipaksa untuk berpikir cepat.

Ini yang kita butuhkan, seorang pemimpin yang tidak hanya merencanakan, tapi dapat bereaksi dengan cepat dan tepat dalam situasi yang paling mendesak sekalipun.  Seseorang yang ketika dihadapkan pada persoalan seperti BBM, tidak hanya bekerja menyelamatkan APBN, tapi juga menyelamatkan daya beli masyarakat. Dan tentu saja, langsung bergerak sigap untuk melepaskan diri dari ketergantungan terhadap fluktuasi harga minyak dunia.

Seseorang yang memiliki ambisi dan harapan bagi Indonesia. Bagi masa depan bangsa.

Sebuah pesan dari Adhilaras Putro P, untuk Indonesia.. (hayah.. 😀 )

Iklan

24 Comments

  1. wah wah wah, kayake temenku satu ini jadi giman gitu.
    But, ‘ala kulli hal, good article bro! 🙂

    • Kiki Ahmadi
    • Posted Agustus 22, 2008 at 1:57 am
    • Permalink

    ya elah..

    ngomongin pencitraan..terakhirnya loe juga yang NAMPANG, videonya berasal dari sulap jalanan lagi.. nggak banget deh..

    yang masalah gerindra itu gue setuju bro, mungkin kita harus memanggil Dan Brown untuk mendecipher pesan pesan didalamnya

    hehehehehe

  2. @desy putri
    waddooo.. bu desy meluangkan waktunya di sini.. tersanjung saya. Denger-denger tak lama lagi akan merajut kelambu ya Buk? 😀

    @Kiki Ahmadi
    wakakak.. ya kan poto yg sya tampilin yang pencitraan lwt media gambar bergerak.. belum pernah diwawancarai syih.. hihihi.. Whalah, bwt apa Dan Brown, kita kan sudah punya om Roy.. 😀

  3. Ingat dhi pilih yang… ah. sudahlah. Toch udah ada mbakmu untuk memberitahu kamu. hehehe :mrgreen:

    Btw, aku pernah baca ternyata subliminal message itu masuk ke dalam 10 hoax paling terkenal di dunia…

    • taurisa
    • Posted Agustus 23, 2008 at 5:49 am
    • Permalink

    Mbul.. Rizal mallarangeng tuh adeknya apa masnya Andy mallarangeng? kok keliatan lebih tua ya?

  4. @Gyl : Wah.. klo untuk urusan politik, saya gak sepaham sm mbakq. hehehe.. 😀 Bwt yang subliminal, ya udah jelas gak lah, subliminal message itu ditampilkan dalam tempo yang tidak akan tertangkap otak sadar. Nek gerindra itu lak jelas-jelas diulang-ulang.. oyo, btw, yang hoax itu, tentang klaim keberhasilan eksperimen James Vicary tentang subliminal advertising, bukan tentang subliminal message sendiri. Pasca pengakuan Vicary pun, sub-message tetep dipake oleh beberapa pihak. Dan, entah efektif apa gak pake sub-message, akhirnya dilarang sama FCC.

    @taurisa : adiknya. Wah, koq keliatan lebih tua? klo itu mene ke tehe..

  5. ada yang mau mengusung saya jadi capres?
    :))
    sy prefer jadi Chief Officer aja 😀

  6. @yuda : Wah, gelem ta? yo.. mahasiswa ngajukan calon yo!! kayak pak Fajroel Rahman kan yo rencananya mo jadi calon independen tuh (klo KPU ngebolehin sih) Hmm.. tapi boleh gak? syarat-sayarat jadi presiden tu apa aja, saya koq lupa.

  7. kalo yang capture terakhir bakalan jadi calon presiden deh….
    sip banget gayanya 🙂 hehehe

    Kalo sy milih calon harus memiliki kredibiitas tinggi, iklan tidak bisa menunjukkan hal itu…. semoga orang2 yang melihat iklan bisa menrenungkan semua itu 😀

  8. Saya sama seperti daenk aRul tuh …. lebih milih yang terakhir , masih muda ….. gaul kayaknya ….heheh

  9. wah, profile yang terakhir cocok jadi presiden deh.. tinggal mencoba beriklan2 dan berkampanye dan nongol di Tv.. hehehe

  10. yang terakhir tu bojug … calon independen bos? hwakakakaka ….
    saya juga gak ngaruh dengan pencitraan .. gak mempan … hwakakakaka ….

  11. Aslm.. Wah lama g ktemu ente akh. Nice article. Yang jelas, aye mah sepakat pilih yang muda… hahaha… penuh semangat, kreatif, inovatif, de el el. Coz, Insha Allah, Harapan itu masih ada, untuk indonesia maju..
    8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8-8

  12. Waalaikumsalam.. wah, artikel-e wes suwe bos.. waduuhh.. kampanye terselubung ente mah.. 😀

    • angga1503
    • Posted Januari 14, 2009 at 8:44 am
    • Permalink

    artikel yang bagus….. tinggal kira2 3 bulan lagi…. tetapkan pilihanmu…. jangan jadi golput…. he..he…

    • nisa
    • Posted Februari 16, 2009 at 12:34 am
    • Permalink

    hanya 8

  13. hmm.. banyak ya pendukungnya 8.. :p )||(

  14. Nyambung g nyambung nek wis melbu TV pasti nyambung. Ga perlu subliminal message, direct message di ulang-ulang lewat TV pasti ajib dan tokcer.
    Contoh nyata dan melegenda adalah sinetron indonesia yg selalu bersambung aja bisa membekas di bawah sadar penonton indonesia. Apalagi iklan kampanye yg nyata2 untuk menancapkan cerita di benak kita.
    Jadi susah menahan dampak gelombang iklan kampanye, but tetap ada harapan bagi orang yg punya pendirian seteguh dirimu untuk mengelak dampak “buruk” iklan kampanye.

    good luck

    • Andre Akhdiat Darwis
    • Posted Maret 4, 2009 at 8:10 am
    • Permalink

    Menurut saya sudah saatnya Bpk Prabowo Subianto layak menjadi Presiden.

  15. Do you not want to share the reason behind your statement??

    • AL Q
    • Posted Maret 22, 2009 at 9:33 am
    • Permalink

    Hebat juga tulisannya……
    tau githu knapa ndak masuk jurusan sospol aja…hehehehehe

  16. lemme guess iki caleg PBB no urut 2 iku yo.. :p wah.. jangan2 pujian ini adalah bentuk kampanye.. compliment politics.. muahahaha.. iki lho curhatan lama mas..

  17. hwa.. ternyata.. setelah beberapa saat berlalu.. pasca pemilu legislatif, bakal calon yang ada di halaman ini sudah sangat berkurang.. terhitung yang masih sangat mungkin maju hanya pak prabowo.. ya.. satu-satunya calon juga (selain saya :p) yang ada pendukungnya nyasar komen ke sini.. hahahaha.. oke lah.. yang lain, mungkin hanya incumbent, bu mega, pak hnw.. yayayaya.. mari kita lihat bersama-sama..

    • indri
    • Posted Juni 7, 2009 at 12:57 am
    • Permalink

    TONK HE LOVE…

    yang jadi wong cilik….
    janji adalah utang
    utang harus di bayar…

    sukses buat para capresss


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: